Ketika Wakil Presiden Filipina Sara Duterte membalas ibu negara Lia Marcos, akankah ketegangan keluarga semakin meningkat?

“Ini adalah hak ibu negara Lia Marcos untuk merasa marah dan frustrasi, tetapi perasaan pribadinya tidak terkait dengan mandat saya sebagai pejabat pemerintah,” katanya, Senin.

Sara Duterte menambahkan bahwa dia akan berbicara dengan Presiden Marcos Jnr secara pribadi untuk menarik garis di bawah episode tersebut, menekankan “masalah yang dihadapi negara” datang lebih dulu, ketika dia mempertimbangkan sejumlah masalah, termasuk inflasi, kejahatan, obat-obatan terlarang dan pemberontakan.

“Harga makanan dan barang-barang lainnya terus naik. Ini semakin menambah kesulitan pada kelaparan dan kemiskinan yang dialami oleh sesama kita,” katanya.

Para analis mengatakan salvo terbaru dalam perang kata-kata yang sedang berlangsung antara keluarga politik dapat semakin memperburuk hubungan menjelang pemilihan paruh waktu tahun depan yang dipandang sebagai kunci untuk memperkuat pengaruh bagi kedua kubu sebelum pemilihan presiden 2028, dan menunjukkan peran ibu negara dalam berpolitik di belakang layar untuk Marcos Jnr.

Marcos Jnr dan pendahulunya Rodrigo Duterte juga telah terlibat dalam pertarungan sengit atas sikap lembut pemerintahan sebelumnya terhadap kegiatan maritim Beijing di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

12:56

Apa yang ada di balik perseteruan nyata antara Marcos, klan Duterte di Filipina?

Apa yang ada di balik perseteruan nyata antara Marcos, klan Duterte di Filipina? Lia Marcos menjelaskan secara rinci keretakannya dengan Sara Duterte, mengatakan perilakunya di rapat umum, di mana ayah politisi itu mengejek Marcos Jnr dan memanggilnya “pecandu narkoba”, adalah pukulan terakhir.

Ibu negara mengatakan dia menghina wakil presiden karena dia telah “melewati batas”.

“Anda mendapatkan upah dari pemerintah, Anda seharusnya menjadi alter ego,” katanya dalam sebuah wawancara pekan lalu.

“Bahkan Leni [Robredo] tidak pernah melakukan itu,” katanya, merujuk pada mantan wakil presiden, yang saat itu secara luas dipandang sebagai tokoh oposisi dan saingan Marcos Jnr dalam pemilihan presiden 2022.

Analis politik Michael Yusingco mengatakan kepada ABS-CBN News bahwa pernyataan Sara Duterte dapat menambah lebih banyak bahan bakar ke api.

“Tanggapan Wakil Presiden Sara Duterte tidak sesuai dengan tuduhan ibu negara. Duterte juga bertindak tinggi dan perkasa dan jawabannya membuatnya tampak seperti dia mengambil landasan moral yang tinggi,” katanya.

Cleve Arguelles, seorang dosen ilmu politik di De La Salle University, mengatakan pernyataan Lia Marcos adalah konfirmasi paling eksplisit dari keluarga presiden tentang hubungan yang tegang dengan mantan sekutunya.

“Kesan pengamat politik adalah bahwa ibu negara melakukan politisasi [di belakang layar],” kata Arguelles.

“[Berdasarkan framing] ‘Saya terluka. Keluarga saya sangat terluka’ – ini menarik bagi nilai-nilai tradisional Filipina. Mereka mencoba membuatnya tampak bahwa Sara mengkhianati kepercayaan keluarga, yang merupakan tidak-tidak bagi orang Filipina,” katanya.

Arguelles juga mengatakan Lia Marcos berbicara positif tentang Robredo dalam upaya untuk mempengaruhi pendukungnya yang menolak politik “polarisasi” Duterte, berbeda dengan kecenderungan liberal presiden seperti membawa kembali teknokrat di pemerintahan.

“Ada banding ke daerah pemilihan [Robredo]. Ada pendekatan halus untuk menarik kerumunan itu, bukan karena kelompok ini menyukai Marcoses tetapi karena mereka tidak menyukai Duterte, yang politiknya bisa keluar dari kotak liberal – dari cara mereka berbicara dengan kebijakan yang mereka inginkan, “katanya.

Sementara kubu Marcos memiliki keuntungan dari mesin politik yang besar, ia mungkin berebut untuk memperkuat bailiwicks dengan menarik pendukung Robredo menjelang pemilihan paruh waktu untuk mendapatkan “keunggulan” pada penantangnya, tambahnya.

“The Marcoses tahu bahwa ini akan menjadi pertarungan yang sulit bagi mereka. Duterte bukan hanya orang-orang yang bisa mereka kesampingkan dengan mudah,” kata Arguelles.

“Ibu negara dan semua proksi [Marcos] harus go public karena mereka tahu bahwa Duterte selalu mampu membalikkan keadaan ini.”

Athena Charanne Presto, seorang sosiolog dari University of the Philippines Diliman, mengamati bahwa Marcos Jnr telah menunjuk orang untuk membuat pernyataan atas namanya “sehingga citranya akan dijauhkan”.

Selain ibu negara, tokoh-tokoh lain seperti saudara perempuan presiden, Senator Imee Marcos, telah berbicara untuknya di masa lalu.

“Bagaimana saya menafsirkannya adalah karena perempuan terlihat berada di sisi politik yang lebih lembut,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.